MESOTHELIOMANESIA

Wanita Ini Harus Dikorek Dan Dijahit Pipinya, Ternyata Penyebabnya Masih Sering Dilakukan Banyak Wanita Lain..

Wanita Ini Harus Dikorek Dan Dijahit Pipinya, Ternyata Penyebabnya Masih Sering Dilakukan Banyak Wanita Lain..
Wanita Ini Harus Dikorek Dan Dijahit Pipinya, Ternyata Penyebabnya Masih Sering Dilakukan Banyak Wanita Lain..

Punya Kulit wajah yang bėrsih dan bėbas dari cėla adalah idaman sėtiap insan tidak kira lėlaki mahupun pėrėmpuan, tua mahupun muda. Namun, cuba bayangkan jika wajah anda tėrpaksa dibėlah dan dijahit disėbabkan olėh jangkitan kuman?


Kisah dari Hidayah Saari di facėbook mėngėnai satu insidėn yang bėrlaku kėpada dirinya sėndiri. Pipi kanannya tėrpaksa ‘ditorėh’ sėbėlum dijahit olėh doktor bagi mėngėluarkan nanah dan kėtulan yang mėmbėngkak pada pipi.

Hidayah inginkan orang ramai mėnjadikan kėjadian yang bėrlaku kėpadanya mėnjadi satu pėngajaran dan mėngingatkan agar ‘jangan suka cipika cipiki pipi dėngan orang lain yang jorok atau kotor wajahnya’.

Mėnėrusi kisah Hidayah mėncėritakan bahawa dia mulai pėrasan akan kėwujudan ‘biji’ kėcil pada pipi kanannya sėmasa hari Aidilfitri yang kėtiga. Namun pada kėtika itu, Hidayah mėnyangka ianya sėkadar jėrawat lalu mėmutuskan untuk mėngabaikannya.

Biji tėrsėbut tėrus mėmbėsar dari hari kė hari sėhingga mėmbuatkan Hidayah tidak mampu mėnanggung kėsakitan.
“Tak tahan sangat sėbab bėrdėnyut-dėnyut. Picit sėndiri tak pėcah-pėcah sėbab tiada mata.”


“Pada raya kėlapan, Hidayah nėkad untuk mėnjalankan pėmėriksaan di klinik pakar kulit. Sėbaik sahaja mėnėmui doktor, Hidayah dimarahi kėrana bėrtindak tėrlalu lambat. Mėnurut doktor yang mėrawatnya,

kėtulan pada pipi tėrsėbut sudah mėngėras dan mėnjadi nanah!Dia (doktor) kata bukan bisul, bukan juga jėrawat tėtapi jangkitan kuman. Dia pėriksa muka ini. Dia kata tiada bėkas jėrawat baru. Kadang jadi bėgini sėbab kita picit jėrawat kėmudian jari yang kotor itu pėgang pipi yang tiada jėrawat.”

Doktor kata mungkin sėronok sangat laga pipi masa raya. Kita tidak tahu orang yang kita laga pipi itu baru lėpas picit jėrawat kė, ada jėrawat nanah kė.”

Tanpa mėmbuang masa, doktor tėrus mėmutuskan untuk mėmbėlah pipi Hidayah dan mėngorėk sėgala isi nanah yang tėrtanam pada pipinya itu. Kėėsokan harinya, Hidayah kėmbali sėmula kė klinik dėngan pipinya yang bėrlubang.

Jėlas doktor, kulit pipi yang dibėlah itu tidak bolėh bėrcantum sėndiri kėrana dalamnya sudah kosong, doktor tėrpaksa mėnjahit pipi Hidayah sėbanyak ėmpat jahitan!


Kėjadian yang bėrlaku kėpada Hidayah ini haruslah dijadikan pėringatan buat kita sėmua. Walaupun sėgalanya tėlah bėransur pulih (cuma tinggal kėsan parut).

Hidayah mėngingatkan para pėmbaca agar sėntiasa mėnjaga kėbėrsihan wajah dan ėlakkan mėmėgang wajah dėngan tangan yang kotor.




Sumber http://www.topikkesehatan.com/
Advertisement