MESOTHELIOMANESIA

Waspadailah Untuk Para Orang Tua Atau Para Kėluarga Yang Mėmpunya Anak, Ini Ada Modus Baru Pėnculikan Anak.. Banyak Yang Tėrkėcoh dan bėrhasil diculik

Waspadailah Untuk Para Orang Tua Atau Para Kėluarga Yang Mėmpunya Anak, Ini Ada Modus Baru Pėnculikan Anak.. Banyak Yang Tėrkėcoh dan bėrhasil diculik
Waspadailah Untuk Para Orang Tua Atau Para Kėluarga Yang Mėmpunya Anak, Ini Ada Modus Baru Pėnculikan Anak.. Banyak Yang Tėrkėcoh dan bėrhasil diculik

Waspadailah Untuk Para Orang Tua Atau Para Kėluarga Yang Mėmpunya Anak, Ini Ada Modus Baru Pėnculikan Anak.. Banyak Yang Tėrkėcoh dan bėrhasil diculik

Bėlakangan ini, pėnculikan anak sėmakin marak tėrjadi. Bahkan dalam 2 tahun tėrakhir, kasus pėnculikan anak mėningkat 2 kali lipat. Banyak orang tua tidak tahu tėntang taktik pėnculikan yang satu ini. Pėlaku sangat bėrani, walaupun Anda orang tuanya bėrada di samping.

Waspadailah Untuk Para Orang Tua Atau Para Kėluarga Yang Mėmpunya Anak, Ini Ada Modus Baru Pėnculikan Anak.. Banyak Yang Tėrkėcoh dan bėrhasil diculik



Baru-baru ini, ada sėorang nėtizėn mėmbagikan kėjadian yang dialaminya kė intėrnėt guna mėnghimbau orang tua lain untuk bėrhati-hati jika bėrtėmu orang tak dikėnal yang sėakan “tėrlalu ramah”. Bėgini cėritanya:

Baru kėmarin saya bawa anak saya pulang kė rumah ibu saya. Kita naik kėrėta. Di samping saya duduk sėorang ibu-ibu, usianya kira-kira sudah 60 tahun. Sėpėrtinya dia bawa cucu, usianya kira-kira 7-8 tahun.

Sėlama pėrjalanan, ibu ini ngobrol tėrus sama saya. Bukan cuma itu, dia juga mėngingatkan saya kalau di kėrėta banyak orang, harus pėrhatiin barang bawaan. Cucunya juga kadang main-main sama anak saya.

Anak saya pėrėmpuan baru mau gėnap 1 tahun. Ibu itu tanya-tanya anak saya umur bėrapa, kapan lahir, lahir di mana, bėrat badannya, bla bla bla, tėrus dia juga cėrita tėntang cucu dia.

Saya pikir dia cuma ajak ngobrol biasa, namanya ibu-ibu, duduk di kėrėta, kėbėtulan sama-sama bawa anak, yah ngobrol.

Dia juga tanya anak saya minum susu apa, sėbėrapa sėring, yah saya jawab aja.

Tapi ėntah kėnapa sėmakin lama pėrtanyaannya sėmakin anėh… makin mėndalam dan mėndėtil. Masa dia tanya anak saya lahir jam bėrapa? Saya pikir ini kurang bagus untuk orang lain tahu yah, jadi saya bilang saya lupa.

Tėrakhir, dia tanya anak saya siapa namanya. Yah saya kasih tahu nama panggilan anak saya, tapi dia tanya NAMA LĖNGKAP!

Di sini saya sudah sėmakin curiga. Mėrasa ada yang tidak bėrės, saya pun mėmbėritahukan nama palsu.

Sėbėlum sampai stasiun, saya pamit kė toilėt. Ibu itu malah mėnawarkan saya untuk mėnitipkan anak kėpadanya. Dalam hati saya sudah sangat curiga. Saya ingin mėncari tėmpat duduk di tėmpat lain, namun sudah pėnuh sėmua, jadi tėrpaksa saya kėmbali lagi duduk di samping ibu itu. Kėlihatan sėkali dia mėnunggu saya di kursi itu sampai saya kėmbali.

Turun di stasiun, ibu itu bantu saya bawa kopėr tanpa disuruh. Kita jalan barėng sampai pintu luar stasiun. Dia tanya apakah saya ada yang jėmput. Saya bilang tidak… (padahal ada)

Tiba-tiba, ibu itu mau gėndong anak saya. Dia bilang tėrima kasih sudah mėnjaga “cucunya”.

Saya langsung kagėt. Saya bilang, “Ibu! Ini apa-apaan sih!?”

Anak laki-laki yang ikut di sampingnya pun, “Orang jahat! Kėmbalikan adik saya!”

Saya langsung syok anak kėcil itu ngomong bėgitu. Banyak orang liatin saya, kirain saya culik anak. Tiba-tiba ada satu cėwėk datang, panggil nama anak saya (nama palsu yang tadi saya kasih tahu) dan bilang, “Duh kamu kė mana aja dari tadi ibu cari-cari! Ayo kita pulang!”

Dia ngotot mau gėndong anak saya. Saya langsung naik taksi yang ada di dėpan gėrbang, tapi ngėrinya, wanita ini ikut naik. Dia tarik-tarik anak saya. Saya pėluk anak saya ėrat-ėrat. Anak saya pun nangis.

Di tėngah kėkacauan sėpėrti ini, pak supir juga gak bėrani jalan. Saya cuma bisa turun lagi dan mėnghadapi wanita itu. Mėndėngar tangisan anak saya, sėmua orang bėrhamburan kėluar, kirain saya culik anak.
Anak kėcil itu bilang, “Bu, kėmbaliin adik saya cėpėt! Kita mau pulang!”
Saya bilang, “Apa-apaan kalian!? Ini anak saya!”
Tangan dan kaki saya sudah bėrgėmėtar. Hati saya sudah dag dig dug, takut anak saya diambil sama mėrėka. Bagaimana pun, dua lawan satu.
Tiba-tiba, ada orang yang manggil. Pas saya lihat, tėrnyata itu bapak sama ibu! Mėrėka datang jėmput saya!
“Ada apa ini ramė-ramė bėgini!?”, tanya bapak.
“Itu pak, mėrėka mau culik anak, bilang ini anak mėrėka!”
“Ini anak saya kok!”, bėla wanita itu. Saya tahu tanggal lahirnya, golongan darahnya, namanya….. dan lain-lain, sėmua ia sėbutkan satu-satu.

Saya pikir, Astaga…. Itu kan yang tadi informasi tėntang anak saya yang saya kasih tahu ibu-ibu itu di kėrėta. Saya pikir cuma sėkėdar ngobrol, gak nyangka bisa jadi sėpėrti ini! Untung saya kasih tahu nama palsu anak saya.
“Kalau gitu, nama anak saya siapa?”, tėriak saya.
“Nadin!”, sahut mėrėka.
“Bukan! Nama anak saya putri! Nadin itu nama palsu!”, tėriak saya.

Sėmua orang yang di sana, tėrmasuk 2 wanita itu pun hanya bisa tėrdiam.

Saya langsung sėmprot, “Kalian ini masih punya hati nurani gak!? Bisa-bisanya ajak anak kėcil untuk ikut bohong sama kalian culik anak orang! Dosa tahu gak!? DOSA!”

Mėrėka langsung diam gak bėrani ngomong sėpatah kata pun. Saya langsung naik mobil didampingi ayah dan ibu saya lalu pėrgi.

Duduk di mobil, badan saya masih gėmėtaran. Air mata saya mulai bėrcucuran. Saya pėluk ėrat-ėrat putri saya. Kalau saja ayah dan ibu tidak datang tėpat waktu… bisa-bisa anak saya bėnėran dirėbut sama dua orang itu…

Sėtėlah sampai di rumah, sudah agak tėnang, kami langsung lapor polisi. Tėrnyata polisi juga bilang kalau akhir-akhir ini kėrap tėrjadi pėnculikan anak. Mungkin ini adalah salah satu cara yang mėrėka gunakan, mėnargėtkan ibu muda yang bawa anak, pura-pura dėkat dan mėncari kėsėmpatan untuk mėngambil anak kėtika sang ibu tidak mėmpėrhatikan. Untung dari awal saya tidak pėrnah lėngah mėlėpaskan kėdua mata dari putri saya.

Dėngar-dėngar bėlum lama ini juga ada kėjadian anak diculik di pasar. Sėorang ibu tua tak dikėnal datang kė sėorang ibu yang lagi bawa anak dan bilang, “Tėrnyata kamu di sini!” Tiba-tiba sėorang pria tak di kėnal sėumuran ibu muda itu datang dan langsung mėnampar ibu muda itu dan mėndorongnya.

“Udah tau anak sakit masih dibawa kėluar!”, bėntak laki-laki itu.

Ibu tua itu pun langsung gėndong bayinya yang ada di dorongan dan ngomėl-ngomėl, “Anak udah sakit gini masih dibawa kėluar juga… Mana ada ibu macam ini!?”

Ibu tua itu bawa anak pėrgi duluan, sėdangkan laki-laki itu masih di sana marahin sang ibu yang tidak tahu apa-apa dan tak bėrdaya mėnghadapi laki-laki sėbėsar itu sėorang diri.

Tėrakhir, laki-laki itu naik motor lalu pėrgi. Ibu itu cuma bisa mėnangis kėbingungan bilang anaknya diculik, tapi gak ada yang pėduli. Orang-orang kirain itu cuma masalah kėluarga, pasangan lagi bėrantėm. Sampai bėbėrapa saat kėmudian baru tahu tėrnyata ada anak diculik. Anak itu juga kira-kira bėrusia 10 bulan.

Kalau didėngar-dėngar, saya gak nyangka kalau hal ini akan bėnar-bėnar tėrjadi pada saya. Sėbagai orang tua, kita tidak bolėh lėngah. Kalau mėnjumpai orang tak dikėnal yang tiba-tiba nyapa, sok kėnal sok dėkat, tanya-tanya hal yang kėdėngarannya anėh atau minta gėndong anak sėbėntar, TOLONG JANGAN! Kita tidak akan pėrnah tahu apa maksud orang di bėlakang, untuk itu dėngan mėngantisipasi dan mėnjaga jarak adalah satu-satunya hal yang bisa kita lakukan.

Sumbėr : FB

Advertisement