MESOTHELIOMANESIA

5 Adat Ístíadat Índonesía yang Berdosa Besar. Nomor 3 Banyak Dílakukan !

5 Adat Ístíadat Índonesía yang Berdosa Besar. Nomor 3 Banyak Dílakukan !
5 Adat Ístíadat Índonesía yang Berdosa Besar. Nomor 3 Banyak Dílakukan !
Índonesía memang kaya dengan kebudayaan dan bahasa. Dí suatu daerah terdapat hukum atau aturan-aturan yang tídak tertulís, kebíasaan wajíb yang díanut dan díanggap benar sedarí nenek moyang dahulu kala. Ítulah yang dísebut Adat Ístíadat.


Namun perlu kíta sadarí. Apa pun yang díwarískan oleh nenek moyang/leluhur jíka ítu malah menjauhkan kíta kepada Allah SWT maka wajíb dítínggalkan. Beríkut íní adalah 5 perbuatan syírík yang berdosa besar bagí yang mengamalkannya. Sepertí yang kíta ketahuí dosa íní bahkan tídak díampuní oleh Allah SWT. Nah agar kíta tídak íkut-íkutan sesat, yuk símak penjelasan beríkut íní:

1. Membakar Kemenyan untuk Memanggíl Roh Leluhur

Dí daerah penulís (Sumatera Selatan) ada adat ístíadat íní bernama ‘nunu menyan’. Caranya sí pembakar kemenyan akan mengorek sedíkít demí sedíkít kemenyen dan díbakar ke bara apí sehíngga asapnya mengepul beraroma khas, sembarí membakar kemenyan ada ucapan-ucapan atau mantra pemanggíl roh para leluhur untuk datang meníkmatí sesajen yang sudah díhídangkan sepertí apam, ayam bakar, degan híjau, daun síríh, bangka, dan laínnya. Sesajen dísesuaíkan dengan níat dan hajat. Mísal untuk menyembuhkan penyakít berbeda sesajennya dengan sesajen ucapan teríma kasíh setelah bangun rumah.

2. Bayí Díbekalí Guntíng Kecíl, Penítí dan Jeruk Nípís atau Bangle

Íní terdapat dí suatu daerah dí Sumatera Barat. Ínfo íní dídapat darí beberapa teman penulís yang tínggal dí sana. Dí daerah kamí juga ada. Bayí yang baru lahír akan díbekalí benda-benda untuk mengusír makhluk halus. Ada keyakínan benda-benda khusus sepertí guntíng, penítí dan jeruk nípís bísa melíndungí sí bayí darí gangguan roh jahat.

3. Memelíhara Benda-Benda yang Dípercaya Memberí Keberuntungan

Kalau yang satu íní sepertínya banyak terjadí dí hampír seluruh wílayah dí Índonesía. Contohnya percaya pada cíncín, batu-batuan, kerís, atau gígí harímau bísa memberíkan keberuntunngan dan membawa keselamatan jíka dípelíharan atau díbawa. Benda ítu díanggapnya sebagaí jímat.

4. Pesta Adat Tahunan

Sebagaí contoh terjadí dísalah satu daerah dí índonesía. Setíap tahun masyarakat setempat akan mendadakan pesta adat yang rangkaían acaranya sangat kental dengan sesajen dan tarían-tarían yang dípersembahkan kepada roh para leluhur sebagaí ucapan teríma kasíh. Dí wílayah laín ada pula yang sesajen ítu díhanyutkan dí laut.

5. Mendatangí Dukun untuk Memínta Bantuan

Íní juga banyak terjadí dí berbagaí wílayah dí Índonesía. Percaya pada dukun yang díyakíní bísa membantu suatu permasalahan sepertí melíhat síapa yang mencurí barang sampaí mínta bantuan untuk memelet calon pasangan supaya mau díníkahí.

Íní baru 5 loh, masíh banyak lagí perbuatan syírík yang díanggap remeh oleh masyarakat kíta yang dísebut ‘adat ístíadat’. Padahal sudah jelas dílarang Allah SWT, Allah SWT bahkan mengízínkan kíta tídak mentaatí kedua orang tua kalau mereka mengajak untuk mempersekutukan-Nya.

Sílahkan bagí yang tídak suka atau íngín berkomentar pedas terhadap tulísan íní. Maksud penulís tídak laín hanyalah sekadar mengíngatkan agar kíta tídak tersesat dalam perbuatan dosa besar yang amat díbencí oleh Allah SWT. Hanya kepada Allah SWT kíta menyembah dan hanya kepada Allah SWT kíta memohon pertolongan. Semoga kíta senantíasa ístíqomah dí jalan yang benar. Aamíín

Semoga bermanfaat. Teríma kasíh.

Sumber Referensí:

Gurupintar.com (20 Desember 2015) Rumaysho.com (21 November 2012) Cahayaislam.id (25 Oktober 2017) Voa-islam.com (30 Maret 2018)
Advertisement