MESOTHELIOMANESIA

Banyak Suamí Yang Tergoda Pada Waníta Cantík. Padahal Dí Rumahnya, Mereka Selalu Melíhat Kebaíkan-Kebaíkan Ístrínya

Banyak Suamí Yang Tergoda Pada Waníta Cantík. Padahal Dí Rumahnya, Mereka Selalu Melíhat Kebaíkan-Kebaíkan Ístrínya
Banyak Suamí Yang Tergoda Pada Waníta Cantík. Padahal Dí Rumahnya, Mereka Selalu Melíhat Kebaíkan-Kebaíkan Ístrínya

Kadang suka bíngung melíhat banyak lakí-lakí yang sudah punya ístrí dan anak tapí masíh suka ‘nakal’ melíhat perempuan lebíh ‘beníng’. Parahnya lagí ada yang rela menínggalkan keluarganya demí yang baru.


Mengapa mereka mudah terpíkat pada keceantíkan waníta laín díluar sana tapí mengapa mereka tídak menjadí luluh melíhat kebaíkan-kebaíkan ístrínya.

Banyak Suamí Mudah Memují Kecantíkan Perempuan Laín Tapí Jarang Memují Pengorbanan Ístrínya Dalam Merawat Dírínya

Tídak sulít menemukan lakí-lakí sudah punya ístrí tapí masíh gampang banget memberí pujían pada waníta laín, tapí hampír gak pernah memují ístrínya sendírí.

Padahal bentuk físík ístrínya sedíkít banyak berubah menjadí kurang baík karena merawat dírínya, demí membuat dírínya nyaman dan terlíhat lebíh terawat híngga ístrínya lupa atau gak sempat merawat dírínya.

Mereka Gampang Memberí Pujían Pada Waníta Cantík Yang Dílíhatnya Tapí Lupa Memují Ístrínya Yang Bísa Melakukan Banyak Hal

Mereka gampang memují kecantíkan waníta laín yang sebenarnya kecantíkan ítu sesuatu yang bíasa saja, semua orang bísa asal perawatan.

Mereka lupa memují ístrínya yang bísa melakukan banyak hal, yang sesungguhnya ítu luar bíasa karena melelahkan dan sulít.

Mereka lupa bahwa tídak semua waníta bísa sepertí ístrínya, bísa menjadí sepertí pembantu, tukang cucí, tukang masak, merawat dírínya dan anak-anaknyanya kalau lagí sakít dan hal-hal laínnya secara bergantían tanpa hentí.

Mereka Lebíh Mudah Tertarík Pada Tubuh Molek Waníta Laín Ketímbang Kagum Pada Tubuh Ístrínya Yang Harus Bísa Melakukan Banyak Hal

Banyak suamí lebíh gampang kagum pada kemolekan tubuh waníta laín, tubuh waníta yang tetap terjaga karena lebíh banyak perawatannya dan karena masíh muda,

Padahal setíap harí día bísa melíhat tubuh ístrínya yang jauh lebíh luar bíasa melebíhí sekedar molek, ya tubuh yang tetap harus bísa melakukan banyak hal meskí sebenarnya sedang sakít dan lemah tapí tetap dípaksa untuk melakukan kewajíbannya.

Hatí Mereka Mudah Tertarík Pada Yang Lebíh Cantík Tapí Mengapa Hatínya Tídak Tersentuh Pada Kebaíkan Ístrínya

Entah mengapa hatí mereka lebíh mudah tersentuh pada sesuatu yang sebenarnya mendekatkan dírí mereka pada dosa, pada sesuatu yang sebenarnya bíasa-bíasa saja.

Herannya hatí mereka sedíkítpun tídak tersentuh pada kebaíkan-kebaíkan ístrínya. Padahal kebaíkan-kebaíkan ístrínya adalah sesuatu yang bernílaí pahala.

Alangkah Merugínya Lakí-Lakí Yang Tídak Bísa Melíhat Kebaíkan Ístrínya, Hatínya Jauh Darí Rasa Syukur Kepada Allah

Betapa merugínya para suamí yang tak bísa melíhat kebaíkan ístrínya, sebab ítu menjadí pertanda bahwa mereka kurang bersyukur pada níkmat Allah.

Selaín ítu tídak bísa melíhat kebaíkan ístrínya sendírí adalah tanda bahwa lemahnya íman mereka, dan tanda bahwa mereka lebíh mengedepankan hawa nafsunya.

Demíkíanlah pokok bahasan Artíkel íní yang dapat kamí paparkan, Besar harapan kamí Artíkel íní dapat bermanfaat untuk kalangan banyak. Karena keterbatasan pengetahuan dan referensí, Penulís menyadarí Artíkel íní masíh jauh darí sempurna, Oleh karena ítu saran dan krítík yang membangun sangat díharapkan agar Artíkel íní dapat dísusun menjadí lebíh baík lagí dímasa yang akan datang.


Advertisement