MESOTHELIOMANESIA

Bíarlah Masa Lalu Berlalu, Karena Setíap Dírí Memang Memílíkí Lembaran Hítamnya Masíng-masíng !

Bíarlah Masa Lalu Berlalu, Karena Setíap Dírí Memang Memílíkí Lembaran Hítamnya Masíng-masíng !
Bíarlah Masa Lalu Berlalu, Karena Setíap Dírí Memang Memílíkí Lembaran Hítamnya Masíng-masíng !

Untukmu yang saat íní sedang dalam sulítnya híjrah, teruslah berjuang sekalípun tídak ada satupun orang yang menghargaí keputusan baíkmu, sungguh Allah tídak pernah menutup mata usaha dan perjuanganmu.


Masa lalu yang pernah kamu jalaní jangan íngat lagí, kamu pun tídak usah merasa hína saat orang-orang masíh mengehínamu, karena setíap dírí memang memílíkí lembaran hítamnya masíng-masíng.

Tídak ada yang benar-benar sucí darí dosa dí dunía íní, maka jangan berkecíl hatí sekalípun ada orang-orang yang masíh belum bísa menghargaí híjrahmu.

Tídak Perlu Malu Bíla Ada Orang yang Mempertanyakan Masa Lalumu, yang Pentíng Sekarang Kamu Telah Lebíh Baík

Masa lalumu jadíkan ía sebuah pelajaran hídup yang berharga, jadíkan ía pengíngat untuk menjadí lebíh baík lagí, maka tídak usah kamu membencínya secara terus menerus.

Lantas bíla ada yang mempertanyakan masa lalumu tídak usah kamu merasa keberatan, tídak perlu kamu merasa malu, karena yang pentíng saat íní kamu telah lebíh baík.

Tídak Ada Gunanya Gunjíngan Orang Tentangmu, Sebab Ítulah Mengapa Kamu Hanya Harus Fokus Pada Perbaíkan Dírímu

Tentang yang menggunjíngmu jangan híraukan día, tídak ada gunanya gunjíngan orang tentangmu, sebab ítulah mengapa kamu hanya harus fokus pada perbaíkan dírímu.

Kamu perlu tahu, híjrah memang hal sulít karena menuju ístíqamah ítu butuh yang namanya perjuangan, maka darí ítu fokus saja pada perbaíkan dírímu, agar sampaí kapanpun kamu tídak pernah merasa terusík dengan apa kata manusía.

Jangan Malu Untuk Berhíjrah dan Jangan Pernah Malu Untuk Berbuat Kebaíkan Meskípun Kíta Masíh Jauh Darí Kata Baík

Jangan malu untuk berhíjrah dan jangan pernah malu untukberbuat kebaíkan, meskípun kíta masíh jauh darí kata baík, karena sungguh yang menílaí baík tídaknya dírí kíta adalah Allah, bukan manusía.

Untuk ítu, teruslah mantapkan níat untuk menjadí lebíh baík lagí, meskí ada sebagían orang yang masíh suka usíl menghína dan mencelamu, hanya karena dulu kamu pernah melakukan kemaksíatan.

Jangan Híraukan Mereka yang Mencelamu, Fokuslah Pada Berbaíkan Dírímu dan Luruskanlah Níatmu Untuk Meraíh Rídho-Nya

Tutup tetalínga dan besarkan hatí, agar kamu tídak pernah menghíraukan síapapun mereka yang mencelamu, fokuslah pada perbaíkan dírímu, dan luruskanlah níatmu untuk meraíh rídho-Nya.

Karena semua jalan yang kamu laluí ínsyaallah akan baík-baík saja jíka kamu percaya Allah maha baík, dan Allah pula maha penyayang lagí maha pengampun.

Teruslah Berusaha Menjadí Baík, Teruslah Belajar Menjadí Lebíh Baík, Sebab Allah Mencíntaí Orang-orang yang Berbuat Baík

Jangan merasa lemah meskípun hínaan kadang datang kepadamu secara tíba-tíba, karena bagaímanapun dírímu, jíka memang ada ketulusan dalam taubatmu maka pastí Allah akan selalu membantumu untuk tetap ístíqamah.

Íntínya, teruslah kamu berusaha menjadí baík, dan teruslah belajar menjadí lebíh baík, sebab Allah mencíntaí orang-orang yang selalu berbuat dan berusaha baík.


Advertisement