MESOTHELIOMANESIA

Darí Pada Nínggalín Día Untuk Mencarí yang Lebíh Baík, Mendíng Perbaíkí Día Menjadí Lebíh Baík!

Darí Pada Nínggalín Día Untuk Mencarí yang Lebíh Baík, Mendíng Perbaíkí Día Menjadí Lebíh Baík!
Darí Pada Nínggalín Día Untuk Mencarí yang Lebíh Baík, Mendíng Perbaíkí Día Menjadí Lebíh Baík!

Dalam sebuah perníkahan, mustahíl jíka tídak pernah díhadapkan pada suatu masalah, karena hídup dalam satu atap dengan keperíbadían berbeda ítu pastí akan ada hal yang akan berbenturan dan tídak melulu sesuaí íngín.


Apakah ítu wajar? íya sangat wajar, dan akan menjadí sesuatu yang tídak wajar jíka dalam masalah tadí kamu tíba-tíba menyerah dan seakan lepas tanggung jawab.

Mísalnya ketíka ístrí melakukan kesalahan, maka suamí tídak boleh pendek akal dengan berpíkír untuk menínggalkannya dan mencarí yang lebíh baík, karena waníta akan menjadí baík tatkala suamí mau dan bersabar memperbaíkí.

Tanggung Jawabmu Sebagaí Suamí Adalah Membentuknya Menjadí Shalehah, Maka Jangan Mengeluh Bíla Belum Sepenuhnya Baík

Oleh sebab ítu para suamí, ketíka kamu mendapatí ístrímu melakukan kesalahan, jangan dulu kamu gegabah berkata bosan, sekalípun ítu adalah kesalahan yang besar.

Tapí berusahalah untuk membantunya menjadí lebíh baík, karena memang tanggung jawabmulah membentuknya menjadí shalehah. lagípula, darípada nínggalín día untuk mencarí yang lebíh baík, mendíng perbaíkí día menjadí lebíh baík.

Íngatlah kembalí, día yang Allah pílíh menjadí penyempurnamu dalam menjalaní hídup, dengan kata laín día amanah bagímu, maka pastíkan kamu tídak menyía-nyíakannya.

Bersabarlah, Karena Tugasmu Memang Bukan Hanya Untuk Mendampíngínya, Tapí Menyempurnakan Kekurangannya

Maka tentang kesalahan díbuatnya, jangan dulu kamu jadíkan alasan untukmu memanjakan nafsumu, karena mencarí yang lebíh baík dan menínggalkan día yang sebenarnya bísa díperbaíkí adalah kesalahan besar.

Lantas bersabarlah, karena sungguh tugasmu memang bukan hanya untuk mendampíngínya, bukan hanya untuk menjadí teman hídupnya, tapí untuk menyempurnakan kekuarangannya.

Ístrímu Tídak Datang Darí Surga, Maka Pantas Saja Jíka Día Masíh Memílíkí Kekurangan dan Kadang Membuat Kesalahan

Dan satu hal yang harus benar-benar kamu pahamí tentangnya, bahwa día ítu tídak datang darí surga, día bukan makhluq sempurna, maka pantas saja jíka día masíh memílíkí kekurangan dan kadang membuat kesalahan.

Begítu pula denganmu, kamu tentu memílíkí kekurangan dalam dírímu, tapí kadang Allah menutupnya agar kamu tahu caranya menyempurnakan ístrímu dengan kelebíhan yang kamu mílíkí.

Lunakkan Hatímu, Karena Pemímpín Ítu Memang Harus Lebíh Sabar, Sebab Baík Tídaknya Ístrí Tergantung Seberapa Sabar Kamu Mendídíknya

Oleh karenanya, lunakkan hatímu dalam menghadapí kesalahan-kesalahan yang dílakukan oleh ístrímu, karena pemímpín ítu memang seharusnya lebíh sabar, lebíh mengayomí, dan harus lebíh bísa mengarahkan kepada yang lebíh baík.

Sebab baík tídakya seorang ístrí ítu tergantung darí seberapa sabar kamu mendídíknya, tergantung darí seberapa tulus kamu mengarahkannya kepada jalan kebaíkan.

Jadílah Suamí yang Tídak Hanya Mampu Mendampíngínya, Tapí Jadílah Suamí yang Benar-benar Bísa Melengkapínya Dengan Ketulusan

Untuk ítu, jadílah kamu suamí yang tídak hanya mampu mendampíngínya, tapí jadílah suamí yang benar-benar bísa melengkapínya degan ketulusan, dan mampu membuatmu lebíh baík dí jalan-Nya.

Jangan ekalí-kalí berpíkír untuk menínggalkannya, karena belum tentu ketíka kamu mendapatkan día yang menurutmu lebíh baík, día benar-benar bísa membuatmu lebíh baík menjalaní kehídupan bersama.

Demíkíanlah pokok bahasan Artíkel íní yang dapat kamí paparkan, Besar harapan kamí Artíkel íní dapat bermanfaat untuk kalangan banyak. Karena keterbatasan pengetahuan dan referensí, Penulís menyadarí Artíkel íní masíh jauh darí sempurna, Oleh karena ítu saran dan krítík yang membangun sangat díharapkan agar Artíkel íní dapat dísusun menjadí lebíh baík lagí dímasa yang akan datang.


Advertisement