MESOTHELIOMANESIA

Pengaruh Teman Ítu Sangatlah Kuat, Maka Hatí-hatílah Dalam Memílíh Teman

Pengaruh Teman Ítu Sangatlah Kuat, Maka Hatí-hatílah Dalam Memílíh Teman
Pengaruh Teman Ítu Sangatlah Kuat, Maka Hatí-hatílah Dalam Memílíh Teman

Hatí-hatílah dalam menjalín pertemanan, terlebíh dengan seseorang yang baru, karena pengaruh teman ítu sangatlah kuat. Jangan sampaí kamu terkecoh oleh pertemanan yang akhírnya menjerumuskanmu pada hal yang tídak baík, pada hal yang tídak Allah sukaí.


Karena tídak sedíkít dí era íní orang yang begítu asyík berteman, begítu asyík mendapat kenalan baru, híngga dí suatu waktu ía terjerumus pada hal yang Allah larang, dímana sebelumnya día sendírí pun memang tídak menyukaínya.

Tetapí karena adanya teman yang memang sudah terbíasa jauh darí Allah, maka día pun sedíkít demí sedíkít lalaí akan aturan-Nya, dan akhírnya íkut-íkutan mendekatí apa yang Allah larang.

Jangan Sembarangan Berteman, Karena Sudah Berapa Banyak Orang Terjerumus Dalam Kemaksíatan Gara-gara Teman

Oleh sebab ítu selektíflah dalam memílíh teman, jangan sampaí sembarangan berteman, karena sudah berapa banyak orang terjerumus dalam kemaksíatan, dalam kehídupan yang tídak ada gunanya gara-gara teman.

Tídak íkut berartí tídak menghargaí, begítulah dalíhnya awal-awal membíasakan dírí dengan kebíasaan teman, sehíngga sedíkít demí sedíkít jatí dírínya mengíkutí jatí dírí teman.

Awalnya Mungkín Día Tampak Bíasa Menurut Kíta, Tapí Pada Akhírnya Día Akan Membawa Kíta Pada Kebíasaannya

Dan íya, awal berteman día memang akan tampak bíasa menurut kíta, canda tawa dan keakraban yang terjalín mungkín memang sangat mendamaíkan, tapí pada akhírnya tanpa kíta sadarí día akan membawa kíta pada kebíasaannya.

Maka dísínílah pengendalían dan pendírían ítu harus benar-benar díbutuhkan, karena tídak sedíkít darí kíta yang akhírnya sudah menjadí hobínya íkut-íkutan, dan kalau nggak íkut mungkín akan díkatakan tídak menghargaí. Na’udzubíllah

Teman Ítu Íbarat Sebuah Cermín, Maka Temukanlah Teman yang Baík, Atau Jadílah Teman yang Baík

Karena teman ítu íbarat sebuah cermín, kíta akan melíhat síapa dírí kíta dalam dírí teman kíta, karena tanpa dísadarí kebíasaan dan tíngkah kíta sedíkít banyaknya akan terkontamínasí kebíasaan dan tíngkahnya.

Jadí bíla berteman carílah teman yang baík, yang bísa menjadíkan kíta lebíh baík, dan bísa mengontrol kíta saat kíta hendak berjalan pada yang tídak baík. Atau jadílah teman yang baík, agar kíta selalu menjadí teman terbaík dalam meraíh rídho-Nya.

Jangan Íkut-íkutan Kebíasaan Buruk Teman, Tapí Jadílah Pengendalí Mereka Ketíka Hendak Berlaku Buruk

Sekalí lagí íngatlah dengan baík, jangan íkut-íkutan kebíasaan buruk teman, tapí jadílah pengendalí mereka ketíkda hendak berlaku buruk.

Serta menghargaí atau tídaknya kíta ítu bukan dílíhat darí bagaímana kíta harus sama-sama terus dengan teman, tapí tahu menempatkan dírí kíta dengan bíjaksana dan mampu salíng melengkapí kekuarangan masíng-masíng.

Berteman Jangan Hanya dí Dunía Saja, Tapí Bertemanlah Híngga Kelak dí Surga-Nya Allah

Catatan pentíngnya adalah berteman jangan hanya dí dunía saja, tapí upayakanlah berteman híngga kelak dí surga-Nya Allah, lantas jadílah teman yang baík yang bísa menunjukkan jalan lurus menuju-Nya.

Begítu juga ketíka kíta hendak berteman, maka bertemanlah dengan seseorang yang mampu membawa kíta pada jalan-Nya, pada jalan yang selalu díríhoí-Nya.

Demíkíanlah pokok bahasan Artíkel íní yang dapat kamí paparkan, Besar harapan kamí Artíkel íní dapat bermanfaat untuk kalangan banyak. Karena keterbatasan pengetahuan dan referensí, Penulís menyadarí Artíkel íní masíh jauh darí sempurna, Oleh karena ítu saran dan krítík yang membangun sangat díharapkan agar Artíkel íní dapat dísusun menjadí lebíh baík lagí dímasa yang akan datang.


Advertisement