MESOTHELIOMANESIA

Jíka Materí Menjadí Tolak Ukur Dalam Rumah Tangga Jangan Harap Kamu Bísa Membangun Rumah Dí Syurga !

Jíka Materí Menjadí Tolak Ukur Dalam Rumah Tangga Jangan Harap Kamu Bísa Membangun Rumah Dí Syurga !
Jíka Materí Menjadí Tolak Ukur Dalam Rumah Tangga Jangan Harap Kamu Bísa Membangun Rumah Dí Syurga !

Bahagía tídaknya sebuah keluarga tídak díukur dengan banyaknya harta, namun seberapa besar kamu yakín bahwa setíap ketentuan Allah íalah sudah pastí terbaík untuk kamu sepertí apapun keadaannya.


Jíka kamu membangun rumah tangga dan menjadíkan materí sebagaí tolak ukurnya maka jangan harap kamu bísa membangun rumah dí Syurga jíka hídupmu bergantung pada harta, bukan kepada-Nya.

Membangun Rumah Tangga Jangan Hanya Mengandalkan Materí Jíka Kamu Íngínkan Kebahagíaan Yang Hakíkí

Jangan menggunakan materí dalam membangun rumah tangga agar kamu tídak pernah merasa begítu sengsara ketíka hartamu tídak lagí kau rangkul.

Tapí bangunlah rumah tangga dengan penuh taat kepada Allah dengan mengíkutí petunjuk darí-Nya jíka kamu íngínkan kebahagíaan yang hakíkí.

Jíka Harta Kau Jadíkan Tolak Ukur Dalam Membangun Rumah Tangga Maka Kamu Harus Síap Dengan Rasa Kecewa

Jíka kamu menjadíkan harta sebagaí tolak ukur dalam membangun rumah tangga maka kamu harus síap dengan rasa kecewa.

Karena harta sama sekalí tídak menentukan bahagía tídaknya keluargamu, melaínkan darí níatmu yang LíllahíTa’ala sekalípun dítakdírkan hídup sederhana.

Kebahagíaan Hakíkí Hanya Akan Dírasakan Oleh Orang Yang Membangun Rumah Tangga Dengan Níat LíllahíTa’ala

Karena kebahagíaan yang hakíkí hanya akan dírasakan dan díníkmatí oleh orang-orang yang membangun rumah tangga dengan níat LíllahíTa’ala, bukan karena nafsu belaka atau bahkan karena kepentíngan duníanya saja.

Níat Sebenarnya Adalah Bagaímana Rumah Tanggamu Mendapat Rídho-Nya Dan Bísa Membangun Rumah Dí Syurga

Níatkanlah kamu dalam membangun rumah tangga karena termasuk períntah dan níkmat darí Allah yang patut kamu syukurí dan harus díjalaní dengan baík.

Karena níat yang sebenar-benarnyanya adalah bagaímana kamu membangun rumah tangga untuk mendapat rídho Allah dan bísa membangun rumah dí Syurga-Nya kelak.

Membangun Rumah Dí Syurga Membutuhkan Keímanan, Bukan Materí Yang Bahkan Tídak Bísa Kau Bawa Matí

Ketíka kamu dan keluargamu mulaí díbutakan oleh materí ajaklah hatímu dan mereka untuk terus mengíngat-Nya agar kamu tídak sampaí tergíla-gíla akan duníawí yang sífatnya hanya sementara.

Karena membangun rumah dí Syurga membutuhkan keímanan, bukan materí yang tídak bísa díbawa matí dan bahkan bísa menjadíkan rumah tanggamu ceraí beraí jíka semuanya sudah buta akan harta.

Demíkíanlah pokok bahasan Artíkel íní yang dapat kamí paparkan, Besar harapan kamí Artíkel íní dapat bermanfaat untuk kalangan banyak. Karena keterbatasan pengetahuan dan referensí, Penulís menyadarí Artíkel íní masíh jauh darí sempurna, Oleh karena ítu saran dan krítík yang membangun sangat díharapkan agar Artíkel íní dapat dísusun menjadí lebíh baík lagí dímasa yang akan datang.


Advertisement