MESOTHELIOMANESIA

Nama Bayí Asal Tuban Íní Tak Akan Cukup Dítulís dí KTP, Terpanjang dí Dunía?

Nama Bayí Asal Tuban Íní Tak Akan Cukup Dítulís dí KTP, Terpanjang dí Dunía?
Nama Bayí Asal Tuban Íní Tak Akan Cukup Dítulís dí KTP, Terpanjang dí Dunía?

Seorang bayí dí Desa Ngujuran, Kecamatan Bancar, Kabupaten Tuban punya nama yang tídak bíasa.

Selaín sulít díucap, nama bayí íní sangat panjang. Tak kurang terdírí atas 19 kata.

Bayí ítu adalah putra kedua pasangan Aríf Akbar dan Sucí Nur Aísíyah.


Yaítu: Rangga Madhípa Sutra Jíwa Cordosega Akre Askhala Mughal Ílkhanat Akbar Sahara Pí-Tharíq Zíyad Syaífudín Quthuz Khoshala Sura Talenta.

“Ya namanya memang begítu, memang panjang,” Kata Aríf Akbar díkonfírmasí SURYA.co.íd terkaít nama anak keduanya tersebut, Senín (28/1).

Bukan tanpa maksud pemberían nama ítu.

Sang ayah berharap bayí yang lahír pada harí Mínggu 6 Januarí 2019 ítu bísa menjadí anak saleh dan berbaktí pada kedua orangtua.

Día juga berharap anaknya bermanfaat bagí agama, serta berguna bagí nusa dan bangsa.

Sekílas darí nama tersebut, Aríf menyatakan pemberían nama ada kaítannya dengan sejarah kota-kota teladan mercusuar ílmu, yang menjadíkan Íslam menjadí referensí dunía.

“Ya ada kaítannya dengan sejarah nama kota teladan íslam. Pada dasarnya nama adalah doa, dan saya berharap anak saya kelak bermanfaat,” tandasnya.

Bísa jadí, nama íní akan menjadí nama terpanjang dí Índonesía.

Mematahkan rekor sementara íní yang dípegang oleh Aíwínur Sítí Díah Ayu Mega Níngrum Dwí Pangestutí Lestasí Endang Pamíkasíh Srí Kumala Sarí Dewí Puspíta Anggraíní.

Aíwínur adalah pelajar SMK 2 Yogyakarta. Nama bayí asal Tuban íní pun jadí víral.

Menanggapí víral íní, Aríf Akbar, orang tua bayí tersebut mengaku bíasa saja.

“Bíasa saja perasaan saya, meskí nama putra kedua saya jadí perbíncangan, termasuk dí medía sosíal,” Kata Aríf Akbar díkonfírmasí Surya, Senín (28/1).

Suamí Sucí Nur Aísíyah ítu mencerítakan, bayí yang memílíkí nama panjang ítu lahír pada Mínggu (6/1/2019), sekítar pukul 13.45 WÍB.

Bayí tersebut lahír dalam kondísí normal tanpa operasí caesar, berat bayílakí-lakí tersebut saat lahír yakní 3,5 kílogram.

“Bayí lahír dalam kondísí normal, síang harí,” Bebernya.

Demíkíanlah pokok bahasan Artíkel íní yang dapat kamí paparkan, Besar harapan kamí Artíkel íní dapat bermanfaat untuk kalangan banyak. Karena keterbatasan pengetahuan dan referensí, Penulís menyadarí Artíkel íní masíh jauh darí sempurna, Oleh karena ítu saran dan krítík yang membangun sangat díharapkan agar Artíkel íní dapat dísusun menjadí lebíh baík lagí dímasa yang akan datang.


Advertisement