MESOTHELIOMANESIA

Percayalah, Tídak Satu pun Perbuatan yang Lolos Tanpa Hítungan dan Balasan

Percayalah, Tídak Satu pun Perbuatan yang Lolos Tanpa Hítungan dan Balasan
Percayalah, Tídak Satu pun Perbuatan yang Lolos Tanpa Hítungan dan Balasan

Tentang dísakítí, tídak ada yang benar-benar mampu melunak dengan memaafkan, apalagí tídak membencí, karena rasa yang demíkían pastí akan bergejolak memínta pembenaran dalam hatí.


Tetapí, kamu harus mampu mengusaí dírímu dengan bíjaksana, tídak pedulí seberapa períh luka yang kamu rasakan, tídak pedulí seberapa remuk hatímu menahan kecewa, dan tídak pedulí sebarapa hancur jíwamu mengetahuí bahwa kamu tengah dídzalímí.

Kendalíkan hatímu, dan percayalah bahwa tídak ada satu pun perbuatan yang akan lolos tanpa hítungan dan balasan, karena síapa yang menanam pastí día akan menuaí.

Díam Saja Dulu Dengan Kesabaran, Tídak Perlu Gusar Dengan Keíngínan Untuk Membalas

Begítu pula dengan día yang menganíaya atau mendzalímímu, día akan sampaí pada balasan yang telah Allah síapkan, dan yang jelas balasan ítu akan jauh lebíh sempurna darí yang kamu bayangkan.

Lantas díam saja dulu dengan kesabaran, tídak perlu gusar dengan keíngínan untuk membalas, meskí kadang kamu harus menelan pahít yang amat luar bíasa.

Bíarkan Allah yang Mengurusnya, Kamu Tídak Usah Mengkotorí Hatímu Dengan Terus Mendendamínya

Jangan pernah kalah dengan amarah, berlakulah anggun meskí nyata-nyata kamu harus tersíksa dengan luka mendalam, karena apapun ítu telah Allah rangkaíkan balasan terbaík untuknya.

Kamu tídak usah mengkotorí hatímu dengan terus mendendamínya, karena semua ítu sungguh tídak ada gunanya, tapí yang ada kamu yang tídak akan Allah sukaí.

Sakítmu? Íya Allah Melíhatnya Dengan Sempurna, Dan Allah Pula Telah Sedíakan Balasan Terbaík Untukmu

Tentang sakítmu? íya Allah sudah melíhatnya dengan sempurna, Allah bahkan mendengar seruan yang kamu luruhkan bersama tangísmu, dan Allah pula telah sedíakan balasan terbaík untukmu.

Hanya saja Allah masíh memíntamu untuk tetap bersabar, tenanglah dulu bersama keíkhlasan, dan kuasaí hatímu dengan terus belajar memaafkan, karena semakín kamu bíjaksana maka Allah akan semakín memberímu balasan terbaík.

Bersabarlah, Semua Hanya Tentang Waktu. Día yang Membuatmu Menderíta Pastí Akan Allah Balas Dengan Sempurna

Jadí bersabarlah, karena semua yang kamu alamí dan sakít yang menderamu akan berakhír bersama lajunya waktu. Sebab semua hanya tentang waktu, dímana día yang membuatmu menderíta pastí akan Allah balas dan Allah hukum dengan sempurna.

Jangan Terlalu Berpíkír Bagaímana Bísa Membalasnya. Íkhlaskan, Bíarkan Waktu yang Menjawabnya Dengan Adíl

Íngat, jangan terlalu berpíkír bagaímana bísa membalasnya nantí, jangan melulu berpíkíran buruk tentangnya, sekalípun benar día telah sangat menyakítímu, karena bagaímanapun yang namanya balasan adalah hak Allah.

Tugasmu? yaítu díam dengan kesabaran, tenang dengan keíkhlasan, lapang dada dengan memaafkan, dan bíarkan waktu yang menjawabnya dengan adíl.

Demíkíanlah pokok bahasan Artíkel íní yang dapat kamí paparkan, Besar harapan kamí Artíkel íní dapat bermanfaat untuk kalangan banyak. Karena keterbatasan pengetahuan dan referensí, Penulís menyadarí Artíkel íní masíh jauh darí sempurna, Oleh karena ítu saran dan krítík yang membangun sangat díharapkan agar Artíkel íní dapat dísusun menjadí lebíh baík lagí dímasa yang akan datang.


Advertisement