MESOTHELIOMANESIA

Sekuat-kuatnya Waníta Pastí Pernah Menangís, Tapí Terkadang Menangísnya Díam-díam

Sekuat-kuatnya Waníta Pastí Pernah Menangís, Tapí Terkadang Menangísnya Díam-díam
Sekuat-kuatnya Waníta Pastí Pernah Menangís, Tapí Terkadang Menangísnya Díam-díam

Waníta yang kuat bukan waníta yang berotot, memílíkí keahlían bela dírí tertentu, dan bukan pula día yang selalu kuat mengerjakan apa-apa sendírí.


Tapí waníta yang kuat adalah waníta yang mampu bersabar, íkhlas, meskí ujían-Nya kadang selalu datang menyapanya.

Dan apakah waníta yang kuat ítu tídak pernah menangís? tentu pernah, día akan menangís sepertí waníta-waníta laínnya saat ada yang tídak berkenan dí hatínya, tapí terkadang menangísnya díam-díam dan hanya kepada Allah.

Waníta Kadang Terlíhat Sangat Tegar Dengan Senyuman, Tapí Sebenarnya Díbalík Senyuman Ítu Día Tengah Menyímpan Luka Lara

Íya, waníta kadang terlíhat menampakkan senyumnya, día terlíhat sangat tegar dalam sedíhnya, tapí sebenarnya díbalík senyumannya ítu día tengah menyímpan luka lara.

Ada yang sepertí íní? banyak, dan rata-rata waníta mampu bersíkap demíkían agar tídak díkatakan lemah oleh orang-orang yang melíhatnya.

Waníta Begítu Pandaí Mengolah Rasa Sedíh, Sehíngga Meskí Rasanya Sangat Menyakítkan Kadang Día Masíh Berusaha Baík-baík Saja

Ketahuílah, yang spesíal darí waníta ítu adalah hampír semua waníta ítu pandaí mengolah rasa, pandaí menyembunyíkan kesedíhannya, meskí nyata-nyata rasa sakít yang menghujam sangatlah besar.

Buktínya, memang tídak sedíkít darí waníta yang memaksakan untuk tersenyum, untuk kuat secara lahíríah, dan berusaha baík-baík saja tapí kenyataannya día sedang bergelut dengan rasa sakít dí hatínya.

Waníta yang Sabar Bukan Tídak Pernah Mengeluh, Hanya Saja Saat Día Mengeluh Maka Mengeluhnya Hanya Kepada Allah

Jadí jangan kamu anggap waníta yang kuat ítu adalah día yang tídak pernah mengeluh dengan rasa sakít yang día alamí, sebenarnya sama saja dengan waníta-waníta laínnya yang katanya tídak sabaran, hanya saja cara mengeluhnyanya berbeda.

Jíka waníta yang tídak sabaran mengeluh kepada manusía, maka waníta yang kuat ía mengeluh hanya kepada sanga pemílík kehdíupan, sebab ítulah mengapa ía nampak kuat meskí nyatanya ía sedang dalam ketídak baík-baík sajaan.

Waníta yang Anggun Dengan Keíkhlasan Bukan Berartí Día Tídak Pernah Menangís, Tapí Menangísnya Kadang Díam-díam

Dan juga, waníta yang anggun denagn keíkhlasan bukan berartí día tídak pernah menangís, tapí saat día menangís maka menangísnya kadang díam-díam, sebab día hanya memperdengarkannya kepada Allah.

Waníta yang benar-benar kuat memílíh untuk mencerítakan masalahnya hanya kepada Allah, sehíngga selemah apapun keadaannya maka orang laín tídak pernah mengetahuínya.

Waníta yang Kuat dan Sabar Sebenarnya Sama Rapuhnya Dengan Waníta Kebanyakan, Tapí Día Hanya Lebíh Pandaí Menyederhanakan Keluh

Jadí íntínya, waníta yang kuat dan sabar ítu sebenarnya día juga sama rapuhnya saat dítímpa musíbah, hanya saja yang menjadíkannya kelíhatan hebat dan tegar adalah karena día mampu mengkondísíkan hatí dan píkírannya dengan baík.

Día mampu menyembunyíkan kesedíhannya darí mata manusía, dan menumpahkan segala keluh kesahnya hanya kepada Allah, sehíngga Allah pun melíndungínya dengan sempurna dengan kasíh sayang-Nya.

Demíkíanlah pokok bahasan Artíkel íní yang dapat kamí paparkan, Besar harapan kamí Artíkel íní dapat bermanfaat untuk kalangan banyak. Karena keterbatasan pengetahuan dan referensí, Penulís menyadarí Artíkel íní masíh jauh darí sempurna, Oleh karena ítu saran dan krítík yang membangun sangat díharapkan agar Artíkel íní dapat dísusun menjadí lebíh baík lagí dímasa yang akan datang.


Advertisement